Apakah Kucing Perlu Dimandikan ?

Posted by Agrizal Filter Saturday 0 comments
Memandikan Kucing
Perawatan, mengatur suhu, menghilangkan aroma dari kucing sendiri dan mengatasi stres adalah alasan kenapa kucing menjilati bulunya sendiri. Semua itu membuat kucing menjilat bersih semua bulunya tanpa cela, dan menurut para ahli kucing hanya membutuhkan mandi dalam jumlah yang sangat sedikit.

Kucing Sphynx ( Sphynx cat )
Meskipun jenis kucing sphynx terlihat gundul, tubuhnya sangat lembut. Bulu pada kucing ini menyerap minyak tubuh, Wax dapat menumpuk disekitar telinga dan harus dibersihkan. Mandi, menggunakan shampoo kucing diformulasikan untuk tidak mengeringkan kulitnya, dianjurkan seminggu sekali. Mulai mandi ketika kucing dapat menyesuaikan diri agar dan proses memandikannya lebih mudah.

Kucing Persia ( Persian Cat )
Rambut Seekor kucing Persia untuk merawat dan memandikannya begitu lama sehingga tidak bisa mengelolanya sendiri. Merawat kucing Persia harus menggunakan sisir logam atau sikat yang kaku setiap hari, dan terutama sebelum mandi, yang dianjurkan seminggu sekali. Persia kucing yang sering dipamerkan, sehingga selalu dimandikan sebelum kompetisi untuk menjaga penampilannya agar menjadi yang terbaik.

Sarcoptic Mange (Kudis)
Kucing muda sangat rentan terhadap tungau yang menyebabkan kudis, gejala penyakit kulit yang meliputi gatal parah, lesi merah yang menjadi berkerak dari goresan, dan rambut rontok. Meskipun anti-parasit obat topikal dan product pencegahan yang digunakan untuk mengobati kudis, metode lebih murah dan sama efektifnya adalah menggunakan kapur sulfur mandi 1 minggu 1x sampai tungau dapat diberantas. Meskipun benar-benar aman untuk kucing dan manusia, sarung tangan harus dipakai saat memandikan kucing.

Mengobati kutu kucing dengan mandi pada dasarnya adalah sesuatu dari masa lalu karena obat yang dapat diterapkan secara eksternal atau diambil secara lisan jauh lebih efektif. Anda bisa juga menggunakan obat Frontline untuk masalah ini.

Kucing yang dipelihara di luar rumah
Jika anda membiarkan kucing luar rumah anda, mungkin bisa menimbulkan kontak dengan zat berminyak misalnya oli mesin, getah dari tanaman. Semua itu akan sulit untuk dibersihkan. Kotoran hewan lain juga bisa menimbulkan masalah bagi kucing anda. Setiap zat yang lengket sulit untuk dibersihkan, caranya anda harus memotong bulu kucing, bisa menggunakan gunting dengan ujung yang tumpul.

jenis kucing dan masalah kesehatan kucing

Baca Selengkapnya ....

Jenis Kucing dan Masalah Kesehatan Kucing

Posted by Agrizal Filter 0 comments
Saat anda telah memutuskan jenis kucing apa yang akan anda jadikan sebagai hewan peliharaan, sesuatu yang perlu dipertimbangkan adalah masalah kesehatan yang mana ada kucing tertentu yang rentan untuk untuk terserang penyakit. Ada beberapa masalah yang mungkin dialami dari masing masing jenis kucing yang anda pelihara.

Kucing Persia
Jenis Kucing Persia
Kucing Persia ( Persian Cat )
Kucing Persia rentan terhadap epiphora . Hal ini dapat menyebabkan infeksi mata kronis dan iritasi. Jenis Kucing Persia juga rentan terhadap sindrom hyperesthesia kucing atau kulit sensitif yang disebabkan oleh stres. Kucing Persia juga bisa terkena penyakit jantung dan degenerasi retina.

Jenis Kucing Maine Coon
Jenis Kucing Maine Coon
Kucing Maine Coon
Kucing maine coon hanya rentan terhadap hip dysplasia, yang tidak dapat disembuhkan. Pemilik hewan peliharaan kucing maine coon yang rentan terhadap hip dysplasia harus memeriksa kucing maine coon oleh dokter hewan secara teratur karena hal ini dapat menimbulkan efek yang parah terhadap kondisi kucing maine coon.

Jenis Kucing Exotic Shorthair
Jenis Kucing Exotic Shorthair
Kucing Exotic Shorthair
Kucing eksotis shorthair rentan terhadap epiphora dan juga untuk kondisi sinus. Mereka sering akan memiliki infeksi pada sinus frontalis.

Jenis Kucing Siam
Jenis Kucing Siam
Kucing Siam
Kucing siam, meskipun keturunan populer untuk hewan peliharaan, rentan terhadap banyak masalah kesehatan. Masalah-masalah ini termasuk agenesis yaitu kurangnya perkembangan kelopak mata bagian atas, penyakit sistem saraf pusat, psikogenik alopecia - rambut rontok abnormal, penyakit jantung, penyakit vestibular dan masalah pernapasan.

Kucing Abyssinian
Jenis Kucing Abyssinian
Kucing Abyssinian
Kucing abyssinian yang sering mengalami alopecia gingivitis dan psikogenik, atau rambut rontok.

Kucing Oriental Shorthair
Jenis Kucing Oriental Shorthair
Kucing Oriental Shorthair
Oriental shorthair kucing rentan terhadap infeksi pernapasan dan penyakit jantung, dan mereka juga sangat sensitif terhadap anestesi, vaksin dan pestisida.

Jenis Kucing Sphynx
Jenis Kucing Sphynx
Kucing Sphynx
Seekor kucing sphynx dapat dengan mudah kehilangan panas tubuh, berkembangnya penyakit jantung cukup sering dan sangat sensitif terhadap anestesi, vaksin dan pestisida.

Baca  juga cara merawat kucing hamil yang baik

Baca Selengkapnya ....

Cara Merawat Kucing Hamil Yang Baik - Rawat Kucing Anda !

Posted by Agrizal Filter 0 comments
Cara Merawat Kucing Hamil Yang Baik
Cara Merawat Kucing Hamil Yang Baik
Jika anda memiliki kucing betina dengan usia diatas 5 bulan, anda akan memikirkan apa yang harus anda lakukan jika kucing anda hamil, bagaimana cara merawat kucing hamil ( Pregnant Cat ). Jika kucing anda sudah hamil, anda harus menyesuaikan perawatan anda untuk memenuhi kebutuhan kucing hamil dan kebutuhan untuk anak-anaknya.

Untuk anda yang benar benar baru dalam hal merawat kucing disarankan anda segera memeriksakan kucing betina anda ke dokter hewan, untuk memastikan apakah kucing anda sedang sedang hamil atau tidak. Feline kehamilan kucing berlangsung sekitar 65 hari, kecuali kucing anda menderita cedera atau sakit, anda tidak akan memerlukan bantuan dokter hewan lagi.

Diskusikan diet untuk kucing hamil anda dengan dokter hewan. Tambah makanan kucing setiap minggu sampai dia makan semua makanan kucing di minggu terakhir kehamilannya. Dokter hewan juga dapat memberikan suplemen makanan untuk makan kucing hamil atau merekomendasikan vitamin.

Rawat kucing hamil anda dengan memberi makan setidaknya dua kali sehari pada awal dan sebanyak empat kali di akhir kehamilannya. Kucing hamil mungkin akan makan makanan kecil tapi mungkin akan makan dalam porsi lebih dari sebelum ia hamil.

Perhatikan kucing hamil untuk memastikan kucing hamil tidak menunjukkan tanda-tanda penyakit. Dia mungkin memiliki morning sickness dan tidak makan banyak beberapa hari. Namun, jika kucing hamil tidak minum air, tidak makan selama beberapa hari atau tampaknya kekurangan energi selama beberapa hari, hubungi dokter hewan.

Cara Merawat Kucing Hamil Yang Baik
Cara Merawat Kucing Hamil Yang Baik
Atur sarang bagi kucing hamil untuk melahirkan dalam dua minggu sebelum dia jatuh tempo. Kucing hamil akan membutuhkan tempat yang hangat dan aman yang jauh dari manusia dan hewan lainnya. Anda bisa merawatnya dengan cara menggunakan papan kotak besar dengan sisi yang dipotong dan isi penuh dengan bantal atau selimut. Anda bisa memotong rambut di sekitar puting kucing hamil sebelum jatuh tempo. Cara ini akan memungkinkan dia untuk dengan mudah merawat kebutuhan nutrisi anak kucing setelah mereka lahir.

Penting !
Jika kucing hamil memiliki kutu atau kutu telinga, mungkin lebih baik untuk merawat kucing hamil di awal kehamilannya. Konsultasikan dengan dokter hewan tentang cara aman mengobati parasit untuk kucing hamil.


Baca Selengkapnya ....

Cara Merawat Kucing Sakit yang Baik

Posted by Agrizal Filter 0 comments
Cara Merawat Kucing Sakit yang Baik
Cara Merawat Kucing Sakit yang Baik
Kucing anda sakit? Ini hal yang cukup menyedihkan bagi pemilik sekaligus penyayang kucing. Bagi anda yang sedang mengalami hal ini, jangan panik kucing sakit dapat disembuhkan. Lalu bagaimana caranya? Bawa kedokter hewan itu mudahnya. Namun selain harus berkunjung kedokter  anda juga bisa bisa merawat kucing sakit di rumah dengan beberapa cara. Kali ini saya akan berbagi mengenai bagaimana cara merawat kucing sakit. Berikut ini cara cara yang bisa anda lakukan bila kucing anda dalam keadaan sakit :
Cara Merawat Kucing Sakit yang Baik
Cara Merawat Kucing Sakit yang Baik
  • Tentunya jika anda bukan seorang dokter hewan, sangat direkomendasikan untuk membawa kucing anda yang sedang sakit ke dokter hewan. Ikuti petunjuk yang diberikan oleh dokter. Bila perlu anda bisa menulis semua pantangan yang diberikan untuk kucing anda yang sedang sakit.
  • Sediakan area khusus untuk kucing anda yang sedang sakit, tempatkan kucing sakit anda pada tempat yang jauh dari keramaian, misalnya sudut ruangan. Berikan kucing selimut pada tempat tidur mereka dan juga perlengkapan lainnya, seperti box sampah.
  • Perhatikan untukl asupan makanan si kucing, catat saran dari doketer hewan anda, Kucing yang sedang sakit harus diberikan makanan yang kaya protein, vitamin dan mineral untuk mendapatkan kesehatan.
  • Jika kucing yang sedang sakit terlihat lemah, kucing harus diberi makan makanan cair atau lembut, berikan kucing makanan dengan tangan anda. Cairan dapat ditempatkan dalam botol plastik.
  • Bila di daerah tempat tinggal anda memiliki suhu udara yang cukup dingin, anda bisa memberikan penghangat ruangan, berikan makanan kesukaan kucing anda. Belai kucing anda dengan lembut, dengan cara seperti ini diharapkan akan meningkatkan nafsu makan kucing anda yang sakit.
  • Gunakan thermometer untuk mengetahui suhu kucing anda yang sedang sakit, setidaknya anda perlu memeriksa suhu badan kucing minimal dua kali sehari. Cara ini bisa anda lakukan diwaktu pagi hari dan pada sore atau malam.
  • Periksa denyut nadi kucing anda yang sedang sakit. Tempat jari anda di bagian dalam paha kucing dan hitung jumlah denyutannya per menit. Denyut nadi normal adalah antara 110 dan 130 denyut per menit. Hati berdetak antara 90 dan 100 kali per menit.
  • Mengganti perban. Anda bisa melakukan cara ini hanya jika diperintahkan oleh dokter hewan anda.
  • Menyimpan catatan. Jika kucing Anda pulih dari operasi atau memiliki penyakit yang serius, Anda harus tetap melacak dari pemulihan. Merekam suhu kucing Anda; berapa banyak ia makan dan minum; frekuensi buang air kecil dan gerakan usus; kali dan jumlah obat yang diberikan, dan perubahan dalam kondisi nya.
  • Hubungi dokter hewan anda. Jika anda menemukan hal-hal yang terasa janggal untuk memastikan kebenaran penyebab kucing anda sakit. Hubungi dokter hewan anda jika kucing anda mengalami penyakit seperti : anoreksia atau inappetence, batuk, dhiscencee, depresi, diare, discharge dan bau, demam, perdarahan, pembengkakan, kemerahan, nyeri, dan panas terlihat pucat, regresi atau muntah.
Peringatan
  • Selalu memberitahu dokter hewan anda jika ada perubahan dalam kondisi kucing anda yang sedang sakit.
  • Pastikan Anda memiliki cukup obat untuk kucing anda.
  • Anoreksia atau " inappetence " adalah ketika kucing anda tidak tertarik pada makanan dalam pertama 24 sampai 36 jam. "Dehiscence" adalah sebuah luka bedah yang pecah atau perpecahan terbuka. Hubungi dokter hewan anda jika kucing anda menunjukkan gejala-gejala ini.
Cara Merawat Kucing Anggora - Rawat Bulunya

Baca Selengkapnya ....

Cara Merawat Kucing Anggora - Rawat Bulunya

Posted by Agrizal Filter 0 comments
Cara Merawat Kucing Anggora
Cara Merawat Kucing Anggora
Kucing anggora merupakan kucing yang sangat anggun yang dihiasi dengan tampilannya yang elegan. Kucing anggora memiliki wajah berbentuk segitiga dengan tubuh agak berotot dengan tatapan dua matanya yang tajam disertai ekor panjang. Ini lah ciri khas yang paling mencolok dari kucing angora, memiliki bulu yang panjang dan halus pada permukaan kulitnya.

Kucing anggora dengan bulu yang panjang membutuhkan cara perawatan yang rutin. Namun, tekstur halus pada kucing anggora membuat cara perawatan relatif lebih mudah. Bulu yang kusut tidak menjadi masalah besar bagi kucing anggora. Secara umum, kucing anggora harus disikat setidaknya dua sampai tiga kali dalam seminggu. Cara perawatan ini akan membantu memastikan bahwa kucing a nggora akan merasa nyaman.

Dengan cara perawatan yang teratur pada kucing anggora anda, anda juga dapat menghilangkan semua rambut longgar yang mungkin akan menggumpal. Cara ini juga akan membantu untuk membersihkan bulu kucing anggora dari kotoran, ingat! kucing senang menjilati tubuhnya, bulu rontok berpotensi bahaya jika masuk ke dalam saluran pencernaan kucing. Bulu kucing anggora yan g rontok bila dicerna dapat berubah menjadi hairballs dan menyebabkan masalah kesehatan yang signifikan bagi kucing anggora anda.

Cara Merawat Kucing Anggora
Cara Merawat Kucing Anggora
Hal ini juga penting bagi pemilik kucing anggora dan cara ini sangat penting untuk diperhatikan sehingga dapat menjaga kucing anggora agar hidup denga sehat. Kucing anggora adalah jenis kucing yang sangat menyenangkan dan penuh kasih dan cenderung membuat banyak kebisingan di sekitar rumah.

Kucing membutuhkan banyak ruang untuk berlari-lari dan mengejar makhluk lainnya. Jangan terkejut jika kucing anggora melompat tiba-tiba ke pangkuan anda. Anda bisa memberikannya mainan seperti bola untuk menjaga kucing anggora yang sibuk.

Cara Merawat Kucing Persia

Baca Selengkapnya ....

Cara Merawat Kucing Persia Kesayangan Anda

Posted by Agrizal Filter 0 comments
Cara Merawat Kucing Persia
Cara Merawat Kucing Persia
Jika anda memiliki atau berencana untuk merawat kucing persia ( persian cat )dan untuk anda yang mencari cara cara merawat kucing persia, perlu anda ketahui bahwa kucing persia membutuhkan cara perawatan khusus. Kucing persia memang kucing yang indah, wajar saja seseorang rela mengeluarkan uang untuk merawatnya. Bagi sebagian orang cara yang paling sulit untuk merawat kucing persia yaitu merawat bulu subur kucing persia.

Dengan bulu kucing persia yang panjang, untuk cara merawat kucing persia idealnya anda harus menyikat bulu kucing persia dengan sisir dua kali sehari untuk memastikan bulu kucing persia tidak menggumpal/terbelit. Lap bulu kucing persia setiap hari menggunakan tisu bayi. Cara ini bertujuan agar bulu kucing persia tetap bersih dan tidak berbau. Gunakan tisu bayi ( baby wipes ) karena tidak menyebabkan alergi dan tidak beracun bagi kucing persia anda. Selalu rawat bulu kucing persia, jangan sampai bulu kucing persia terbelit dan menyakitkan kucing persia anda.

Cara Merawat Kucing Persia
Cara Merawat Kucing Persia
Kucing persia memiliki masalah dengan saluran air mata, salah satu cara merawat kucing persia yang memiliki masalah ini adalah dengan cara membeli tisu mata yang sesuai untuk kucing persia anda lalu bersihkan mata dan daerah hidungnya setiap hari lakukan secara lembut. Bila anda melakukannya dengan cara tidak hati hati ini bisa menyebabkan penyumbatan pada hidung, yang dapat mengakibatkan kesulitan bernapas.

Beri makan kucing persia anda secara teratur, kucing persia juga memerlukan asupan nutrisi yang cukup untuk menjaga kucing persia dalam kondisi prima, penuh disposisi dan dengan bulu yang indah dan mengkilap.

Kucing persia adalah type kucing yang sangat pilih-pilih dan kucing persia selalu harus memiliki kotak sampah/untuk membuang kotoran mereka agar dibersihkan setiap hari. Pilih box atau kotak sampah yang berkualitas yang dapat mencegah segala bau sebagai cara merawat kucing persia agar kucing persia anda nyaman saat menggunakan kotak sampahnya. Kucing persia dapat hidup selama 20 tahun. Cara merawat kucing persia agar dapat bertahan hidup selama itu, sesekali bawa kucing persia anda ke dokter hewan untuk berkonsultasi.

Baca Selengkapnya ....